« Home | Penantian » | Memikat dalam Seratus Kata(detik.com) » | Titian Lima » | Titian Empat » | Titian Tiga » | Titian dua » | Titian satu » | Titian Karunia... » | Kuiz tentang gw... » | Kado Ultah Buat Papa »

Surat untuk Ayah yang udah mau pulang :)

Dear Ayah yang sedang menjalankan tugas...
Bersama surat ini Bunda mengirim peluk kangen dari sini, mudah-mudahan Ayah bisa ngerasain pelukan Bunda... walau virtual ya Yah? :)

Bunda sudah dapet kabar tentang kepulangan ayah, aduhhhh... senengnya. Ga lama lagi Ayah pulang ke rumah. Rumah kita udah rapih loh Yah. Juga udah ada kasur baru… jadi ga kaya waktu baru nikah, tidur di kasur single berduaan hehehe...

Ngomong-ngomong kasur, pokoknya setelah Ayah pulang tugas mudah-mudahan langsung dapet cuti ya Yah. Biar bisa langsung honeymoon, nyambung honeymoon setahun lalu yang tertunda. Maunya sih... :)

Tapi bener Yah, kepulangan Ayah kalo tepat tanggal 27 kan pas perayaan 1 tahun pernikahan kita. Ga terasa ya? Udah setahun ajah pernikahan kita. Udah banyak hal yg kita lewati bersama, walau jauh-jauhan... terimakasih atas kebahagiaan yang boleh Bunda rasakan....

Balik ke acara honeymoon, jadi mau honeymoon dimana Yah?
Pokoknya, dimanapun... pulangnya kudu jadi PBA-nya(Program Bikin Anak-nya) ya Yah? Kan udah ketunda setahun...
Pasti rumah makin meriah dengan suara anak-anak kita kelak Yah. Pasti rumah kita penuh mainan anak-anak, pasti berantakan dimana-mana, pasti dinding penuh krayon dan coretan-coretan tangan si kecil.
Tapi gak apa-apa kan Yah? Yang penting anak-anak tumbuh sehat dan jadi anak yg pintar.

Ayah waktu itu setuju mau punya anak 6 kan Yah? Tapi kok berubah mau 1 anak ajah Yah? Pasti ayah khawatir dengan biaya pendidikan yang sekarang makin menanjak ya Yah? Jangan takut yah, setiap anak mendatangkan rejeki sendiri-sendiri. Yang penting anak-anak mewarisi ketekunan dan kecerdasan Ayah dan Bundanya. Aminnn...

Tapi Yah, belakangan ini Ayah suka baca Koran ga Yah? Banyak banget berita-berita syerem menimpa anak-anak kecil, terutama gadis dibawah umur. Pembunuhan dan pemerkosaan yang tidak terpecahkan sampai yang jelas-jelas sudah terbukti tapi pelakunya tidak diberi hukuman yg setimpal. Bunda sedih mbacanya Yah. Apalagi pelakunya malahan mengatas namakan suka-sama-suka. Dan pelakunya memang rata-rata orang yang dikenal korban. Bunda jadi semakin ngeri Yah...

Bagaimana kelak menjaga putri-putri Ayah dimasa datang? Apa harus diterapkan pingitan seperti jaman RA Katini ya Yah? Tapi jangan ah, pasti rasanya seperti neraka Yah...
Bunda jadi bingung, gimana nantinya menjaga putri-putri ayah dari orang-orang yang bermaksud jahat. Atau ikut kelas taekwondo ajah seperti Ayah? Tapi gadis 4-6 tahun gimana bisa melawan pria 25 tahun, kekar dan penuh birahi?

Membayangkan saja Bunda berlinangan air mata...
Sampai Bunda putuskan belum siap menjaga putri-putri Ayah. Kalau boleh Bunda meminta Tuhan memberi putra saja pada kita Yah, 6 orang putra.
Rasanya tangan Bunda ga cukup untuk mengawal putri_putri Ayah, mengantar, menunggui dan menjemput sekolah. Mengundang guru les ke rumah, atau mengantar mereka ke tempat les piano, les vocal(sepeti cita-cita Ayah), les balet atau sekolah minggu… Maafkan Bunda Yah... Tapi bunda parno sekali mbaca Koran dan dengar berita-berita sekarang.

Padahal memiliki buah hati(lebih dari satu ya Yah?), Bunda perlu punya 4 pasang tangan Yah, belum lagi untuk membuatkan makanan tanpa bahan pengawet untuk anak-anak kita. Dan cukup waktu untuk memasak menu 4 sehat yang bukan makanan cepat saji apalagi mie instant.

Bunda jadi merenung... Harusnya Bunda banyak berterima kasih pada Mama dan Mama Mertua. Yang sudah memberikan yang terbaik untuk kita ya Yah? Walaupun dengan 1 pasang tangan saja… dan juga 1 pasang mata yang mengawasi kita kemanapun kita berlali-lari, sebentuk bibir yang berulang-ulang memanggil nama kita... slalu mengingatkan untuk jangan main jauh-jauh, jangan lupa cuci tangan dan kaki setelah bermain, jangan telat tidur siang, jangan lupa bikin PR, lalu... memasak makanan enak-enak. Sampai mengantar dan menunggui kita sekolah…

Ah... Bunda jadi kangen dengan Mama, sejak menikah rasanya udah lama ga bermanja-manja. Udah ga pantes ya Yah? Hehehe...
Mangkanya Yah, setelah ayah pulang kita wujudkan keinginan Mama-mama kita untuk punya cucu. Biar ga berantem kita bikinin kembar cowok-cowok
ajah yah. Jadi satu-satu biar ga rebutan hehehe...
Ayah udah belekan blum mbaca suratnya?
Salam penuh kasih dari Bunda yang lagi luluran tiap hari menanti Ayah pulang...

Calon Bundanya Yudha-Yudhi :
NB: Ayah... pesan yg seperti poto ini yah... pesan 2!
Ayah waktu kecil gragas huekeke... Makan rawon 2 mangkok, kalo makan KFC harus 4 potong :P

ehm... iya Ayah, buruan pulang.... Bunda menanti....

Hi Nice blog please take look at my website as well *My free sms website**

Cool guestbook, interesting information... Keep it UP
dental health Euromoney us insurer

You have an outstanding good and well structured site. I enjoyed browsing through it film editing schools

Post a Comment

Links to this post

Create a Link

go green indonesia!

About Me

    ~ Mama Toti ~

Shout Me

    Name :
    Web URL :
    Message :

Links







Visitors

    Free Web Counter
    nyang sudi mampir

    nyang bersliweran


    JANGAN ASAL COPY PASTE..
    Dilarang copipaste