« Home | STOP KEKERASAN! » | Intuisi, insting atau apalah... » | Mau Berbagi Sedikit » | Kalo Istri Lagi Kangen... » | Kalo Istri Kesiangan » | Kalo Istri Lagi Wira-wiri » | Kalo istri lagi ga ada kerjaan » | Kabar Terbaru » | Natalan bareng Suami » | Seseorang yang goblog :P »

Laskar Pelangi

Judul: Laskar Pelangi
Penulis Andea Hirata Seman
Cetakan Pertama, Sept 2005
(sampai hari ini udah cetakan ke 3)
530 halaman( kurang lebih 2,4cm)
19,9 x 12,7 cm
Penerbit: Bentang Pustaka
Harga: Rp. 52.000,00



Te-racuni oleh Mba Ywed dengan novel tulisan temennya yg katanya yahud punya, ya wis karena badan ini perlu istirahat panjang setelah ngedit 100kata dan setelah gerak jalan ga santai yg daku jalanin... akhirnya minggu kemarin dihabiskan dengan tidur2an hampir 23 jam sehari dan membaca dan membaca... (setelah sekian lama puasa mbaca, demi kemurnian tulisan2 saya *TSAHHHHHELAH*)

Buku dengan cover warna kesukaan saya; shocking pink (LOPE LOPE BGT DAHH!) ini saya temukan setelah puter2 di rak2 dan lorong2 gramed. Sungguh kejam dan tak adil buku sebagus ini dipejeng di rak yg ga mudah digapai dengan sekali jalan. Gimana mungkin toko buku gede gitu ga jeli menelaah buku keren dan layak baca?!?

Berawal dari jatuh cinta pada warna covernya, lalu kata pengantar yg ga berpanjang-panjang... saya melihat kerendahan hati si penulis buku ini. Tentang 10 orang laskar pelangi dari komunitas melayu, di salah satu pulau elok(yang saya kagumi).

Smangat membaca saya berkobar, dan lalu 530 halaman(s/d tentang penulis) saya tamatkan hanya dalam beberapa jam. Belakangan saya ga heran kalo sang penulis menyelesaikan buku ini ga lebih dari 1 bulan. terlihat sekali kekekentalan dan keterikatan antar bab.

Belum lagi realita yg ada lingkungan yg saya kenal sejak kecil, lingkungan melayu di wilayah Babel dan Sumbagsel, tempat saya dibesarkan itu. Saya merasa tenggelam dalam masa kecil saya. Dan saya merasa begitu beruntung dimana kehausan saya tak perlu di genapi dengan mengayuh sepedah 40km.

Selain kelekatan masa kecil saya dengan buku ini, juga ketakjupan akan teman-teman sebangku yang demikian cemerlang. Begitu banyak teman sekolah yg begitu cemerlang dimasa itu... Bernar-benar buku ini menuangkan realita yg benar-benar membumi.

Banyak kali saya harus tertawa terbahak-bahak, benar-benar seperti mengulas masa kecil saya sendiri... tapi dikali lain, menitikkan airmata pun jamak sajah. Dengan si bintang kelas yang harus putus sekolah sampai nasib si ikal yang bekerja di kantor pos dan membuang kumpulan tulisan(atau tepatnya jurnal) beserta disket-disket tentang dunia perbulutangkisannya.

Tak jarang, saya terkaget-kaget juga. Tiap kali sang bintang kelas yg buruh kopra itu begitu cerdas, saat si ikal meraih beasiswa sekalipun ia bekerja di kantor pos. Ya kantor pos!

Saya menunggu, penguakkan misteri... atas keajaiban itu. Dimana si ikal bisa meraihnya?
Bocoran dari Mba Ywed sih buku ini adalah sebuah trilogy...

Saya benar-benar haus, dan ingin menggenapi dahaga... tentang salah satu sisi dari anak-anak komunitas melayu pada masa kecil saya... dulu...

Dan saya masih gelisah, menunggu terkuaknya si ikal yg meraih mimpinya... mendapatkan beasiswa.

Trimakasih kepada: Andrea Hirata, untuk membagi sepenggal kisah hidupnya...

Links to this post

Create a Link

go green indonesia!

About Me

    ~ Mama Toti ~

Shout Me

    Name :
    Web URL :
    Message :

Links







Visitors

    Free Web Counter
    nyang sudi mampir

    nyang bersliweran


    JANGAN ASAL COPY PASTE..
    Dilarang copipaste